Breaking News:

Mengapa Jokowi Marahi PLN Listrik Jabodetabek Padam? Daftar Gangguan, MRT, Commuter, Selular, Lumpuh

Mengapa Jokowi Marahi PLN Listrik Jabodetabek Padam? Daftar Gangguan, MRT, Commuter, Selular, Lumpuh

Kolase TribunMataram.com/ Istimewa
Presiden Jokowi dan kantor pusat PLN 

Corporate Communications & Social Responsibilities Division Head PALYJA, Lydia Astriningworo, mengatakan, jika nantinya listrik sudah menyala, pihaknya membutuhkan waktu beberapa jam untuk memulihkan suplai air tersebut.

Untuk sementara waktu, PALYJA mengimbau pelanggan untuk menghemat air. PALYJA memprioritaskan pengiriman truk tanki air ke Rumah Sakit, Rumah Susun, dan Tempat Ibadah.

6. Ojek online

Sejumlah pengguna mengeluhkan aplikasi ojek online mengalami gangguan saat terjadi pemadaman listrik. Sebagaiaman disampaikan akun Twitter resmi Gojek Indonesia, dipastikan bahwa aplikasi Gojek tetal beroperasi seperti biasa. 

Kalaupun pengguna mengalami kendala untuk memesan Go-Jek, kemungkinan jaringan seluler pengguna yang bermasalah.

"Hanya karena gangguan pasokan listrik tersebut berimbas pada jaringan komunikasi selular, maka terdapat kemungkinan tidak stabilnya kualitas layanan internet," tulis penjelasan Gojek melalui akun Twitternya. (Kompas.com/ Ambaranie Nadia) 

Sumber: https://megapolitan.kompas.com/read/2019/08/05/10514241/ini-sejumlah-layanan-yang-terganggu-akibat-listrik-padam-di-jabodetabek?page=all 

Ketika Jabodetabek Mati Lampu 4 Agustus Kemarin Jadi Sorotan Media Internasional
Ketika Jabodetabek Mati Lampu 4 Agustus Kemarin Jadi Sorotan Media Internasional (Tribunnews.com)

Ini Penjelasan Plt Dirut PLN Soal Listrik se-Jabodetabek Padam yang Bikin Jokowi Marah, Lalu Pergi

Ini bagian dari penjelasan Plt Dirut PLN  Sripeni Inten Cahyani soal listrik se-Jabodetabek padam sepanjang hari Minggu 4 Agustus 2019 kemarin, dan membuat Presiden Jokowi tak terima, marah lalu pergi. Presiden Jokowi menilai PLN tidak belajar dari kesalahan di masa lalu. 

TRIBUNMATARAM.COM - Presiden Joko Widodo telah mendapat penjelasan dari Plt Direktur Utama PT PLN mengenai pemadaman listrik di Jabodetabek dan sebagian besar wilayah Pulau Jawa. Namun usai mendapat penjelasan itu,Jokowi justru marah dan pergi.

Jokowi mendatangi kantor pusat PT PLN pada Senin (5/8/2019).

Ia didampingi Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri ESDM Ignasius Jonan, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, serta Kepala Badan Siber dan Sandi Negara ( BSSN) Hinsa Siburian.

 Gangguan Transmisi Ungaran-Pemalang Sebabkan Listrik Jabodetabek Padam, Ini Kata PLN

 Jabodetabek Mati Lampu Seharian, Senin Pagi Ini Presiden Jokowi Datangi Kantor Pusat PLN

Begitu memasuki ruangan rapat, Jokowi langsung meminta penjelasan Direksi PLN mengenai pemadaman.

"Pagi hari ini saya ingin mendengar langsung, tolong disampaikan yang simpel-simpel saja.

Kemudian kalau ada hal yang kurang ya blak blakan saja. Sehingga bisa diselesaikan dan tidak terjadi lagi untuk masa masa yang akan datang," kata Jokowi.

Plt Dirut PLN Sripeni Inten Cahyani lalu menjelaskan mengenai penyebab padamnya listrik di sebagian besar pulau Jawa.

Sripeni menjelaskan panjang lebar mengenai masalah teknis yang menyebabkan listrik padam, yakni terkait gangguan transmisi Ungaran dan Pemalang 500 kV.

Namun, Jokowi tak terima penjelasan dari Sripeni itu karena terlalu panjang.

"Penjelasannya panjang sekali. Pertanyaan saya bapak ibu semuanya kan orang pintar-pintar apalagi urusan listrik dan sudah bertahun tahun. Apakah tidak dihitung, apakah tidak dikalkukasi kalau akan ada kejadian-kejadian. Sehingga kita tahu sebelumnya. Kok tahu-tahu drop," kata dia.

Sripeni lalu meminta waktu lagi untuk memberi penjelasan tambahan. Ia lalu kembali memberi penjelasan teknis yang menyebabkan gangguan ini tidak terantisipasi.

Menanggapi itu, Presiden hanya meminta agar PLN segera melakukan perbaikan secepatnya.

"Yang paling penting saya minta perbaiki secepat-cepatnya, yang memang dari beberapa wilayah yang belum hidup segera dikejar dengan cara apapun agar segera bisa hidup kembali. Kemudian hal-hal yang menyebabkan peristiwa besar terjadi sekali lagi saya ulang jangan sampai keulang kembali. Itu saja permintaan saya. Oke terima kasih," kata Jokowi.

Setelah itu, Jokowi langsung pergi meninggalkan kantor PLN. Ia menolak meladeni wawancara dengan media massa.  (Ihsanuddin/Kompas.com) 

Sumber: https://nasional.kompas.com/read/2019/08/05/10103361/usai-dengar-penjelasan-plt-dirut-pln-jokowi-marah-dan-langsung-pergi  

Ketika Jabodetabek Mati Lampu 4 Agustus Kemarin Jadi Sorotan Media Internasional
Ketika Jabodetabek Mati Lampu 4 Agustus Kemarin Jadi Sorotan Media Internasional (Tribunnews.com)

Jokowi: PLN Tak Belajar dari Listrik Jawa - Bali Padam Tahun 2002 

Padamnya listrik yang berdampak besar terhadap masyarakat, terutama di Jawa, tidak hanya terjadi kemarin, Minggu (4/8/2019).

Presiden Joko Widodo mengingatkan PT PLN Persero sebagai penyedia layanan listrik di Indonesia, peristiwa padamnya listrik itu juga pernah terjadi belasan tahun lalu.

"Pernah kejadian pada 2002 di Jawa dan Bali. Mestinya itu bisa jadi pelajaran bersama," kata Jokowi, yang mendatangi langsung direksi PLN di kantor pusat PLN, Kebayoran Baru, Jakarta, Senin (5/8/2019).

"Jangan sampai kejadian yang pernah terjadi, kembali terjadi lagi," ucap Jokowi.

Bahkan, Jokowi heran saat PLN terlihat tidak dapat berbuat banyak saat listrik padam. Padahal, PLN terbilang sebuah perusahaan besar.

"Dalam sebuah manajemen besar seperti PLN mestinya, menurut saya, ada tata kelola risiko-risiko yang dihadapi," ucap Jokowi kepada direksi PLN.

"Dengan manajemen besar tentu saja ada contingency plan, backup plan(rencana cadangan). Pertanyaan saya, kenapa itu tidak bekerja dengan cepat dan baik," kata Kepala Negara.

Jokowi menilai, peristiwa padamnya listrik kemarin tidak hanya merugikan PLN sebagai badan usaha milik negara.

"Kita tahu ini tidak hanya bisa merusak reputasi PLN, tetapi juga di luar PLN. Terutama konsumen sangat dirugikan," ucap Jokowi.

Sejak Listrik Padam, Sejumlah Penumpang KRL Pilih Tetap Berada di Kereta, Jatinegara, Jakarta Timur, Minggu (4/8/2019).
Sejak Listrik Padam, Sejumlah Penumpang KRL Pilih Tetap Berada di Kereta, Jatinegara, Jakarta Timur, Minggu (4/8/2019).(DEAN PAHREVI/KOMPAS.com)

Jokowi kemudian menyinggung soal pelayanan transportasi umum yang terganggu karena padamnya listrik.

 "Pelayanan transportasi umum sangat berbahaya sekali, MRT misalnya. Oleh sebab itu pagi hari ini saya ingin mendengar langsung, tolong disampaikan yang simpel-simpel saja," kata Jokowi.

"Kemudian kalau ada hal yang kurang ya blak blakan saja. Sehingga bisa diselesaikan dan tidak terjadi lagi untuk masa masa yang akan datang," tutur Kepala Negara.

Dalam pertemuan itu, Presiden terlihat didampingi Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri ESDM Ignasius Jonan, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, serta Kepala Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) Hinsa Siburian.

Sementara di ruang rapat itu, hadir belasan jajaran PT PLN Persero, termasuk Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Utama PLN Sripeni Inten Cahyani. (ihsanudin/ Kompas.com)

Sumber: https://nasional.kompas.com/read/2019/08/05/10114581/jokowi-sesalkan-pln-tak-belajar-dari-padamnya-listrik-pada-2002?page=all

Editor: Agung Budi Santoso
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved