4 Fakta Penusukan Menkopolhukam, Usus Halus Wiranto Dipotong 40cm, Senjata Kunai Biasa Dipakai Ninja

4 fakta terbaru penusukan Menkopolhukam Wiranto, usus halus sang menteri harus dipotong 40 cm.

4 Fakta Penusukan Menkopolhukam, Usus Halus Wiranto Dipotong 40cm, Senjata Kunai Biasa Dipakai Ninja
TribunMataram Kolase/ KOMPAS.COM/ACEP NAZMUDIN/ ISTIMEWA
Menkopolhukam Wiranto saat berada di Kampus Universitas Mathlaul Anwar, beberapa jam sebelum peristiwa penusukan di Alun - alun Menes, Pandeglang, Banten, Kamis (10/10/2019).( 

TRIBUNMATARAM.COM - 4 fakta terbaru penusukan Menkopolhukam Wiranto, usus halus sang menteri harus dipotong 40 cm.

Efek dari penusukan yang dilakukan Abu Rara membuat Menkopolhukam Wiranto harus menjalani operasi pemotongan usus halus.

Tak hanya itu, polisi juga membenarkan senjata yang digunakan Abu Rara untuk menusuk Wiranto merupakan Kunai yang juga merupakan senjata ninja untuk menyerang dalam jarak dekat.

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto, diserang pasangan suami istri saat turun dari mobil di Alun-alun Menes, Kabupaten Pandeglang, Kamis (10/10/2019).

Wiranto ditusuk dibagian perut. Saat ini, mantan Panglima ABRI tersebut dirawat intensif di RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta.

Polisi menyebut, dua pelaku penyerangan adalah anggota kelompok teroris Jamaah Ansharut Daulah (JAD) yang berafiliasi dengan ISIS.

Menkopolhukam Wiranto Masih Sadar setelah Insiden Penusukan, Terus Rapalkan Zikir Tahan Rasa Sakit

Pemerhati terorisme Al Chaidar mengatakan serangan teror yang dilakukan tersebut ingin menjukkan bahwa jaringan teroris yang berafiliasi dengan ISIS masih kokoh.

Selain itu, Chaidar menjelasakan bahwa mereka masih mampu membuat aksi mengerikan dan menebar teror kepada siapa pun yang tak mau tunduk pada kemauan mereka.

"Tujuan dari aksi teror ialah menebarkan ketakutan kepada berbagai pihak seluas mungkin," sambungnya.

Kesaksian Prabowo Subianto Soal Penusukan Wiranto, Bukan Rekayasa, Menkopolhukam Ditangani 9 Dokter

Berikut fakta terbaru penusukan Wiranto di Pandeglang:

Halaman
1234
Editor: Salma Fenty Irlanda
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved