Breaking News:

Viral Hari Ini

Viral Curhatan Wanita di Malang Nikah Cuma 12 Hari, Psikolog Ungkap Penyebab Suami Meninggalkan

Viral cerita wanita di Malang nikah cuma 12 hari karena mendadak ditinggalkan suami tanpa alasan, psikolog ungkap kemungkinan penyebabnya.

Pixabay
Ilustrasi pernikahan 

"Kalau kepribadiannya nggak kuat, ada tekanan dikit, dia mudah down," terangnya, dikutip TribunJatim.com, Jumat (24/1/2020).

Secara umum, sikap suami NM tersebut biasanya terjadi pada orang-orang yang memiliki mental block.

"Mental block dalam arti dia punya pengalaman dibully saat masih sekolah atau mungkin pernah menddapat kekerasan dari orang tuanya, itu yang membuat dia memiliki permasalahan yang banyak," kata Adib.

Mengetahui kisah yang dialami NM, psikolog dari Bintaro, Jakarta Selatan, itu menilai suami NM mengalami trauma masa lalu yang belum diuraikan.

"Bisa aja sih sebenarnya dia punya trauma masa lalu yang belum diuraikan, dia menikah, terus merasa berat," kata Adib.

"Menurut saya, ini masalahnya antara sedang sampai berat," sambungnya.

Adib juga beranggapan bahwa suami NM masih terlalu egois.

"Ini perlu dibina memang oleh orang tunya, mertua, atau saudaranya," lanjut Adib.

Adib menuturkan kurang matangnya kepribadian suami NM juga bisa menjadi penyebab runtuhnya keluarga mereka.

"Mungkin karena dia belum matang, barangkali belum matang secara kepribadian sehingga merasa tertekan," terang Adib.

Menurut Adib, dalam suatu pernikahan harus terdapat visi-misi bersama untuk menyelesaikan permasalahan berdua.

"Ini kan baru menikah, belum punya anak, artinya pengeluaran belum sebanyak kalau punya anak kan? Sebaiknya setiap ada masalah ya dikomunikasikan lah," tuturnya.

Selain itu, Adib menyampaikan, dalam sebuah pernikahan, setiap pasangan perlu untuk saling mengalah.

"Lebih baik saling mengalah daripada ego-egoan, takutnya suaminya belum matang jadi main pergi aja," ujar Adib.

Komunikasi Menjadi Hal Terpenting dalam Keluarga 

Adib menyampaikan, komunikasi merupakan hal terpenting dalam keluarga.

Pasalnya, masalah akan selalu ada dalam pernikahan.

Apabila pasangan mampu mengkomunikasikan setiap masalah yang dialami, Adib mengatakan, setiap permasalahan pun akan mampu teratasi.

"Masalah pasti ada, apalagi ini baru menikah," kata Adib.

"Tentunya, ketika sudah menikah, jangan seperti anak kecil yang dikit-dikit ngambek, dikit-dikit pergi ke rumah orang tuanya, ke temennya," sambungnya.

Adib menyarankan pada semua pasangan untuk dapat membicarakan masalah yang dialami dalam keluarga.

"Sebisa mungkin semua masalah itu dibicarakan, pasti ada solusi," tuturnya.

Selain itu, Adib menuturkan, ketika seseorang sudah memutuskan menikah artinya mereka harus siap unuk dewasa.

Ia menegaskan, dalam pernikahan, sebaiknya setiap masalah diselesaikan berdua saja dengan pasangannya.

"Segala masalah harus diselesaikan berdua, jangan dikit-dikit curhat, dikit-dikit nyalahin, lebih baik komunikasikan berdua," kata Adib.

Dalam kasus NM ini, Adib menilai ruang komunikasi keduanya masih cenderung tertutup.

"Ruang komunikasinya masih cenderung tertutup ini sampai suaminya curhat ke saudaranya," kata Adib.

"Ruang komunikasi mereka berdua ini belum terbentuk, mereka belum saling memahami," sambungnya.

Menurut Adib, pasangan suami-istri harus mampu membangun pondasi pernikahannya.

"Selain cinta, pondasi pernikahan itu adalah komitmen dan kemauan berkomunikasi," tutur Adib.

"Komunikasi sangat penting, yaitu bagaimana mengkomunikasikan masalah-masalah yang dialami mereka berdua," lanjutnya.

Simak kisah lengkap cerita NM di sini.

(TribunStyle.com)

Artikel ini telah tayang di Tribunstyle.com dengan judul Ingat Curhat Pengantin Baru Asal Malang Tak Pernah Disentuh Suami? Ini Penyebabnya Menurut Psikolog, https://style.tribunnews.com/2020/01/26/ingat-curhat-pengantin-baru-asal-malang-tak-pernah-disentuh-suami-ini-penyebabnya-menurut-psikolog?page=all.

Editor: Salma Fenty Irlanda
Sumber: TribunStyle.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved