Virus Corona

Virus Corona Cepat Menyebar, Ini yang Harus Dilakukan Agar Tak Mudah Tertular, Hindari Hal Ini Juga!

Berikut ini adalah berbagai hal yang boleh dan tidak boleh dilakukan untuk mencegah infeksi virus corona.

Kompas.com
Ilustrasi virus Corona menyerang Indonesia 

Sayangnya gejala virus corona dan flu biasa ini memiliki tanda yang hampir sama.

Baik virus corona maupun flu biasa, sama-sama ditunjukkan dengan gejala demam ataupun batuk.

Rupanya meski hampir sama, ternyata ada beberapa hal yang menjadi pembeda antara gejala virus corona dengan flu biasa.

Tribunsolo.com telah merangkum dari ALODOKTER soal perbedaan gejala flu biasa dengan virus Corona.

Ilustrasi tim medis virus corona (kiri) dan orang batuk (kanan)
Ilustrasi tim medis virus corona (kiri) dan orang batuk (kanan) (Kolase TribunStyle.com/freepik)

Perbedaan Gejala Antara Flu Biasa dengan Virus Corona

Flu Biasa

Umumnya flu biasa terjadi ketika rhinovirus menyerang saluran pernafasan.

Sehingga keluhan muncul pada hidung dan tenggorokan.

Gejala yang muncul seperti:

Bersin-bersin

Hidung tersumbat dan berair

Sakit tenggorokan

Sakit kepala ringan

Batuk

Demam (jarang)

Gejala-gejala tersebut biasanya muncul 1-3 hari setelah tertular dari orang lain.

 

COVID-19

Sama seperti rhinovirus, virus Corona juga menginfeksi saluran pernapasan.

Sehingga memiliki gejala mirip dengan flu biasa.

Namun tiga gejala utama COVID-19 adalah:

Demam tinggi

Batuk

Sesak napas

Tak hanya itu pasien COVID-19 juga akan mengalami gejala lain seperti nyeri otot, nyeri kepala, nyeri tenggorokan, pilek, diare, mual, dan muntah.

Pada kasus yang terparah, infeksi COVID-19 bisa menyebabkan komplikasi serius, seperti sindrom gangguan pernapasan akut, pneumonia (infeksi paru) yang berat, edema paru, dan kegagalan fungsi organ-organ tubuh, misalnya ginjal.

Cara Mengobati Flu Biasa dan Virus Corona

Cara pengobatan untuk flu biasa tidak bisa disamakan dengan pengobatan virus Corona.

Pasalnya, kedua penyakit tersebut sangat berbeda.

Pengobatan Flu Biasa

Flu biasa umumnya dapat sembuh sendiri dalam kurun waktu 4–9 hari.

Semakin bagus daya tahan tubuh kita, semakin cepat juga tubuh melawan rhinovirus.

Sehingga banyak dokter enyarankan pasien untuk beristirahat, serta makan, dan minum air putih yang cukup.

Sementara itu, dokter juga akan memberikan obat untuk meredakan gejala flu seperti:

Chlorpheniramine dan pseudoephedrine

Chlorpheniramine dan pseudoephedrine adalah obat flu yang dapat dikonsumsi untuk meredakan keluhan hidung tersumbat dan berair.

Oleh karena itu, Chlorpheniramine akan bekerja dengan cara menghambat senyawa histamin yang menyebabkan pembengkakan pada pembuluh darah hidung, sementara pseudoephedrine akan mengecilkan pembuluh darah yang melebar akibat histamin.

Ilustrasi
Ilustrasi demam (onlymyhealth.com)

Paracetamol dan ibuprofen

Kedua obat tersebut sering digunakan banyak orang untuk meredakan da mengatasi gejala flu yang disertai dengan demam ringan.

Selain itu, obat paracetamol maupun ibuprofen tersedia dalam beragam merek, serta sangat mudah ditemukan di apotek atau toko obat.

Kombinasi paracetamol, chlorpheniramine, pseudoepherine, dan guaifenesin

Jika Anda sedang mengalami flu yang disertai demam, batuk berdahak, dan pilek, Anda bisa mengonsumsi obat flu dengan kombinasi paracetamol, chlorpheniramine, pseudoephedrine, dan guaifenesin untuk meredakan gejala-gejala tersebut.

Pengobatan CIVID-19

Sampai saat ini, belum ditemukan obat atau vaksin yang mampu menyembuhkan COVID-19 maupun mencegahnya.

Namun, gejala COVID-19 yang mirip dengan flu biasa dapat diringankan dengan obat flu.

Meski demikian, Anda bisa meringankan atau meminimalisir risiko terkena atau terjagkit COVID-19 dengan berbagai cara berikut:

Mencuci tangan dengan air dan sabun setidaknya selama 20 detik.

Menggunakan masker setiap beraktivitas di luar ruangan atau di tempat umum.

Memperbanyak minum air putih.

Beristirahat yang cukup.

Tidak menyentuh mata, hidung, dan mulut dengan tangan yang kotor.

Menghindari kontak dengan orang yang sedang batuk dan demam.

Infeksi virus Corona dapat menimbulkan gejala biasa hingga gejala yang sangat serius dan mengancam nyawa.

Jika gejalanya biasa memang akan sama dengan gejala flu biasa.

Oleh karena itu, Anda perlu lebih jeli mengenali perbedaan gejala flu biasa dengan COVID-19.

Dari Penjelasaan di atas dapat disimpulkan, jika Anda mengalami gelaja di atas dan lebih dari seminggu.

Segeralah periksakan diri Anda ke Dokter terdekat untuk memastikan penyebabnya dan jika Anda sudah positif terinfeksi agar segera mendapat penanganan yang lebih serius. (TribunSolo.com/Reza Dwi Wijayanti)

Sebagian artikel ini sudah tayang di TribunSolo.com dengan judul Perbedaan Gejala Virus Corona dengan Flu Biasa yang Harus Kamu Ketahui

 POPULER Sama-sama Alami Batuk & Demam, Simak Perbedaan Mendasar Gejala Virus Corona dengan Flu Biasa

 POPULER Tenang, Kenali Gejala & Cara Pencegahan Virus Corona, dari Demam Hingga Sering Cuci Tangan

 Mengapa 2 Orang Tinggal Bersama 2 Warga Depok Positif Virus Corona Tak Ketularan? Terungkap Sebabnya

Artikel ini telah tayang di Tribunstyle.com dengan judul Berbagai Hal yang Bisa Dilakukan untuk Mencegah Infeksi Virus Corona

Editor: Asytari Fauziah
Sumber: TribunStyle.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved