Breaking News:

Siswi SMP Bunuh Bocah

Ekspresi Siswi SMP Pembunuh Bocah di Sawah Besar Sulit Dibaca, Psikolog Ambil Tindakan Ini

Ekspresi siswi SMP pembunuh bocah di Sawah Besar sulit dibaca, psikolog ambil keputusan ini.

(TribunJakarta.com/Dion Arya Bima Suci)
Wakil Kapolres Metro Jakarta Pusat AKBP Susatyo Purnomo memperlihatkan buku catatan milik NF (15), ABG perempuan yang membunuh APA (6), teman adiknya di Sawah Besar, Jakarta Pusat, Jumat (6/3/2020). (Inset) Film Chucky dan Slender Man, film horor yang suka ditonton NF. 

TRIBUNMATARAM.COM - Ekspresi siswi SMP pembunuh bocah di Sawah Besar sulit dibaca, psikolog ambil keputusan ini.

Pelaku pembunuhan terhadap bocah 5 tahun yang menyimpan mayatnya di lemari sempat membuat psikolog kewalahan.

Pasalnya, ekspresi NF (15) terbilang sulit dibaca untuk diperiksa kejiwaannya.

Hingga saat ini kasus pembunuhan yang dilakukan siswi SMP pada bocah 5 tahun masih belum menemukan titik terang.

Berhadapan dengan polisi atas kasus pembunuhan, siswi SMP ini justru terlihat tenang dan santai.

Semua pertanyaan yang diberikan oleh polisi hingga dokter dapat dijawab oleh NF dengan baik.

Tak ada satu pun pertanyaan yang tidak dijawab oleh gadis remaja berusia 15 tahun ini.

Bahkan pembunuh bocah lima tahun di Sawah Besar, Jakarta Pusat ini mau bercerita sebelum diberi pertanyaan oleh polisi.

"Ditanya tidak pernah tidak menjawab, dia (pelaku) selalu jawab, dia ngomong.

 

Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Heru Novianto (kanan) dan Wakil Kapolres Metro Jakarta Pusat AKBP Susatyo Purnomo (kiri) usai melakukan olah tkp pembunuhan APA (6) oleh NF (15) di kawasan Sawah Besar, Jakarta Pusat, Jumat (6/3/2020). (Inset atas) gambar perempuan terikat dan curahan hati NF di buku hariannya. (Inset bawah) Rumah TKP pembunuhan.
Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Heru Novianto (kanan) dan Wakil Kapolres Metro Jakarta Pusat AKBP Susatyo Purnomo (kiri) usai melakukan olah tkp pembunuhan APA (6) oleh NF (15) di kawasan Sawah Besar, Jakarta Pusat, Jumat (6/3/2020). (Inset atas) gambar perempuan terikat dan curahan hati NF di buku hariannya. (Inset bawah) Rumah TKP pembunuhan. (TribunJakarta.com/Dion Arya Bima Suci)

"Tenang, santai, sebelum kita tanya pun dia langsung cerita," kata Yusri di Mapolres Metro Jakarta Pusat, Sabtu (7/3/2020), dikutip dari Kompas.com

Sikap tak bisa NF ini sontak membuat polisi dan dokter kejiwaan menjadi heran.

Sedikit pun tak ada ekspresi sebuah penyesalan yang ada di raut wajah NF.
Halaman
1234
Editor: Salma Fenty Irlanda
Sumber: TribunStyle.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved