Virus Corona

Viral Istilah Herd Immunity untuk Atasi Corona, WHO Ingatkan Bahayanya : Manusia Bukan Hewan Ternak

Beberapa negara di Eropa bahkan beranggapan jika teori Herd immunity ini akan mampu mengatasi wabah corona.

TribunMataram Kolase/ (SALVATORE DI NOLFI)
Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan bahwa Covid-19 sebagai pandemi global EPA-EFE/SALVATORE DI NOLFI 

TRIBUNMATARAM.COM - Belakangan ini, istilah Herd Immunity menjadi viral dan banyak dicari di mesin pencarian.

Beberapa negara di Eropa bahkan beranggapan jika teori Herd immunity ini akan mampu mengatasi wabah corona.

Namun, alih-alih mendukung kepercayaan ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengingatkan bahayanya Herd Immunity.

 POPULER Nekat Buka Peti & Mandikan Jenazah Positif Covid19, 15 Warga di Sidoarjo Ikut Positif Corona

 5 Update Kabar Baik Terbaru Penanganan Virus Corona di Indonesia, Temukan Alat Pendeteksi Covid-19

Apalagi, jika dipercaya untuk mengatasi pandemi Covid-19.

Ilustrasi bersin sering dikaitkan gejala covid-19 atau virus corona
Ilustrasi bersin sering dikaitkan gejala covid-19 atau virus corona (brightside.me)

Lantas, apa yang sebenarnya dimaksud dengan herd immunity dan mengapa digunakan beberapa negara untuk menghadapi wabah?

Herd immunity atau kekebalan kelompok merupakan sebuah teori yang muncul dari konsep hewan.

Epidemiolog dr Dicky Budiman M.Sc.PH, PhD (Cand) Global Health Security CEPH Griffith University menjelaskan, konsep awal herd immunity berasal dari kesehatan hewan yang mengutamakan kesehatan secara kelompok.

"Dengan arti lain tidak terlalu mengutamakan kesehatan individu," kata Dicky, dikutip TribunMataram.com dari Kompas.com.

Dia menambahkan, terkait pada kesehatan manusia, herd immunity merupakan konsep yang dilakukan saat vaksin tersedia untuk mencegah penyakit menular.

Konsep herd immunity saat vaksin ada tersebut, lanjut Dicky, digunakan karena secara realita selalu ada kesulitan untuk mencapai cakupan imunisasi 100 persen.

Halaman
1234
Penulis: Salma Fenty
Editor: Salma Fenty Irlanda
Sumber: Tribun Mataram
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved