Breaking News:

Fakta di Balik 4 Pria Petugas Forensik Jadi Tersangka Gegara Mandikan Jenazah Covid-19 Bukan Muhrim

Empat orang pria ditetapkan sebagai tersangka oleh polisi setelah dituntut oleh suami seorang jenazah bernama Zakia (50).

Facebook
Ilustrasi prosesi pemakaman korban Covid-19 

Adapun salah satu pertimbangannya, karena keempat petugas forensik itu masih dibutuhkan untuk menangani jenazah di RSUD Djasamen Saragih.

"Kita khawatir kalau dilakukan penahanan di rumah tahanan akan mengganggu proses berjalannya kegiatan forensik. Di antara memandikan jenazah dan sebagainya. Kita gak mau gara-gara ini kegiatan itu terhenti apalagi sekarang kondisi pandemi," kata Chadafi di kantor Kejari Pematangsiantar.

PPNI turun tangan

Menyikapi kasus tersebut, Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) turun tangan untuk memberikan pendampingan hukum kepada petugas tersebut.

"Kami sebagai kuasa hukum PPNI siap memberikan bantuan hukum hingga proses persidangan," kata Pengacara dari Badan Bantuan Hukum PPNI, Muhammad Siban.

Sementara itu, Ketua DPW PPNI Sumut, Mahsur Al Hazkiyani menimbau para perawat untuk bekerja profesional dan tidak terpancing dengan upaya provokasi.

“Kami minta perawatan untuk tetap tenang jangan terprovokasi, tetap bekerja profesional dan tetap menjaga kerukunan umat beragama,” pungkasnya.

Kisruh Jenazah Covid-19 Lain Berujung Polisi

Belum kering duka MNH (21) ditinggalkan bapak tercinta karena Covid-19, ia kini malah harus berurusan dengan polisi karena terlibat insiden pemukulan.

MNH kecewa prosedur pemakaman bapaknya yang ditunda-tunda dan berbelit hingga akhirnya terlbat gesekan dengan petugas.

Halaman
1234
Editor: Salma Fenty Irlanda
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved