Breaking News:

Kisah Penjual Kerupuk: Kaget Didatangi Satgas Tasik Saat Tidur di Emperan Toko, Dagangan Diborong

Kisah haru seorang pedagang kerupuk di Tasikmalaya, kaget ketika didatangi satgas Covid-19.

Editor: Irsan Yamananda
TribunJabar/ Firman Suryaman
Kapolres Tasikmalaya Kota, AKBP Doni Hermawan, memborong kerupuk sengsara dari pedagang yang ketiduran di emper toko, Jumat (23/7) tengah malam. 

Tiba-tiba Kepala Polres Kota (Polresta) Tasikmalaya AKBP Doni Hermawan, turun dari mobilnya dan langsung menghampiri ayah dan anak perempuannya tersebut yang terlelap dan terlihat sangat kelelahan.

Doni pun duduk di samping pria paruh baya tersebut, sesekali membisik secara perlahan berupaya membangunkan dan hendak menanyakan alasan kenapa sampai tertidur di trotoar serta di depannya masih ada puluhan bungkusan kerupuk tersebut.

"Saya bangunkan, saya tanya, ternyata bapak itu bersama anaknya asal Ciamis yang setiap hari berdagang kerupuk tradisional gitu, Sangsara nama kerupuknya, keliling di Tasikmalaya.

Mungkin karena kelelahan terlelap di trotoar emperan sama anak perempuannya. Karena sudah tengah malam mau subuh, saya beli dan beri ongkos buat pulang ke Ciamis, kasihan," jelas Doni kepada Kompas.com di kantornya, Sabtu pagi.

Doni menambahkan, pria paruh baya tersebut terlihat kaget saat bangun dan langsung pulang menaiki angkutan umum bus ke arah Ciamis setelah diberi uang dan diborong kerupuknya seharga Rp 300.000.

Padahal, sisa dagangan kerupuk yang berjumlah 25 bungkus lagi itu biasanya dijual seharga Rp 1.000 per bungkusnya.

Pria paruh baya itu pun langsung membangunkan anak perempuannya yang masih terlelap di sampingnya untuk pulang dan menaiki bus yang melintas ke wilayah Ciamis dari Tasikmalaya.

"Kita beli dan berikan bantuan dan diarahkan kembali ke rumahnya sekitar karena sudah mau Subuh. Hal seperti ini, kita terus kontinyu kepada sasaran yang terdampak. Aduh, kalau namanya saya kurang tahu, soalnya malam itu dadakan," tambahnya.

Selain pedagang kerupuk tersebut, lanjut Doni, pihaknya pun sebelumnya memberikan bantuan paket sembako dan melakukan hal sama kepada para pedagang makanan yang masih buka meski sudah tak ada pembeli.

Hal itu, demi meringankan para pedagang kecil yang selama ini terdampak saat penerapan PPKM Level 4 di Kota Tasikmalaya.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved