Breaking News:

Ratusan Bocah SD di Kupang Panjat Tembok 4 Meter Tiap Hari, Akses Sekolah Tertutup Rumah Pengusaha

Cerita ratusan bocah SD di Kupang, Nusa Tenggara Timur / NTT panjat tembok 4 meter untuk menuju ke sekolah.

(KOMPAS.COM/SIGIRANUS MARUTHO BERE)
Murid SD Kristen Petra Alak, Kecamatan Alak, Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), saat memanjat tembok setinggi 4 meter, Jumat (6/3/2020)(KOMPAS.COM/SIGIRANUS MARUTHO BERE) 

Bimbingan kepada anak memang diharapkan dari orangtua.

 Detik-detik Bayi 5 Bulan di Kupang Terbang Terbawa Angin, 30 Menit Dicari Ditemukan di Tumpukan Seng

Namun siapa sangka jika kesempatan untuk melakukan tindakan kriminal pasti akan ada orang yang mengeksploitasinya.

Seperti kisah seorang Siswi yang masih duduk di bangku SMP di Kota Kupang ini.

Gadis berusia 14 tahun ini ketahuan mencuri kartu ATM dan membobol rekening milik kerabatnya.

AA dilaporkan membobol rekening milik Margaretha P (60), warga Kecamatan Maulafa, Kota Kupang.

Melansir dari Pos Kupang, Kasus ini langsung dilaporkan korban ke Mapolres Kupang Kota pada Jumat (22/11/2019).

 Detik-detik 6 Siswi SMP Jakarta Disiram Air Keras Pria Tak Dikenal, Wajah Pelaku Sempat Terekam CCTV

Pelaku pembobolan AA (14), selama ini sedang tinggal dan diasuh oleh korban sendiri, bahkan disekolahkan oleh korban.

"Dia (pelaku) baru tinggal satu bulan dengan kami dan kami menyekolahkan," ujar korban saat ditemui awak media di Mapolres Kupang Kota.
RP mengenakan kerudung untuk menyamar menjadi seorang perempuan saat mengambil uang di mesin ATM (foto ilustrasi).
RP mengenakan kerudung untuk menyamar menjadi seorang perempuan saat mengambil uang di mesin ATM (foto ilustrasi). (KOMPAS.com/Dokumentasi Polda Metro Jaya)

 

Ia menjelaskan, saat tinggal di rumah korban, pelaku mencuri kartu ATM Bank NTT milik korban.

Sejak tanggal 9 hingga 17 November 2019, pelaku mulai membobol rekening dengan bermodalkan ATM bank NTT milik korban.

Selama satu minggu, pelaku secara bertahap melakukan transaksi penarikan uang.

Diketahui uang yang telah dihabiskan dan diambil oleh AA di ATM kerabatnya ini mencapai Rp 27.300.000.

Ibu kandung pelaku, Maria (56) yang juga warga Kecamatan Maulafa, Kota Kupang heran dan curiga dengan kehidupan pelaku akhir-akhir ini.

 Rincian Besaran Gaji PNS Terbaru dari Lulusan SD/SMP, SMA, Sarjana & Gol IV, Siap Ikut CPNS 2019?

Ibu kandung korban mendapatkan informasi bahwa pelaku memiliki banyak uang dan sering mentraktir rekan-rekannya.

Ibu pelaku menghubungi korban dan menanyakan terkait kehilangan uang atau semacamnya di rumah korban.

"Saya dihubungi ibu pelaku. Ibu pelaku tanya apakah ada kehilangan uang di rumah karena sejak pelaku tinggal di rumah korban, pelaku memiliki banyak uang," ujar korban.

Mendapatkan informasi tersebut, Margareta P lalu mengecek tas dan dompet yang ia miliki.

Korban pun kaget saat mengetahui bahwa kartu ATM Bank NTT miliknya telah raib.

Korban lalu menghubungi pihak Bank NTT untuk memblokir rekeningnya, namun satu jam sebelumnya pelaku sempat menarik uang sebesar Rp 2 juta dari rekening korban.

Selanjutnya, Tim Unit Buser Sat Reskrim Polres Kupang Kota bergerak cepat dan mengamankan pelaku pada Jumat siang.

Selain mengamankan pelaku, polisi juga mengamankan barang bukti berupa satu buah kartu ATM Bank NTT atas nama korban.

Saat diperiksa polisi, pelaku mengakui perbuatannya sudah mencuri ATM milik korban dan dimanfaatkan untuk kepentingan pribadi.

Kapolres Kupang Kota, AKBP Satrya Perdana P Tarung Binti, SIK melalui Kasat Reskrim Polres Kupang Kota, Iptu Bobby Jacob Mooynafi, SH., M.Hum saat ditemui di Mapolres Kupang Kota membenarkan laporan polisi tersebut.

Usai mendapatkan laporan tersebut, pihaknya bergerak cepat dan pelaku sudah diamankan di Mapolres Kupang Kota untuk diproses sesuai hukum.

Namun demikian, kata Kasat Reskrim, dengan alasan pelaku masih dibawah umur maka polisi mengupayakan diversi dan pelaku harus didampingi orangtua atau pihak Bapas.

Atas perbuatannya, pelaku dikenakan pasal 362 KUHP. "Terhadap anak pelaku (AA), dikenakan pasal 362 KUHP dengan ancaman hukuman lima tahun penjara," katanya. (Tribunstyle/Dhimas Yanuar) (Pos Kupang/ Gecio Viana).

Artikel ini telah tayang di Tribunstyle.com dengan judul Kecil-kecil Kriminal, Siswi SMP Kupang Bobol Rp 27 Juta dari ATM Kerabat, Uang Habis Untuk Sosialita, https://style.tribunnews.com/2019/11/25/kecil-kecil-kriminal-siswi-smp-kupang-bobol-rp-27-juta-dari-atm-kerabat-uang-habis-untuk-sosialita?page=all.

Editor: Salma Fenty Irlanda
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved