Idul Adha 2020

Berkurban Setelah Menabung 15 Tahun, Nenek 77 Tahun: Dunia Gak Ada Apa-apanya, Akhirat yang Penting

Pada usia 77 tahun, Sumiyati bersyukur akhirnya bisa membeli sapi dan kambing kurban dari hasil kerja kerasnya selama 15 tahun.

KOMPAS.com/ZAKARIAS DEMON DATON
Nenek Sumiyati saat membayar sapi dan kambing yang dibeli di salah satu peternak sapi di Tenggarong, Kutai Kartanegara, Kaltim, Kamis (30/7/2020). 

TRIBUNMATARAM.COM Pada usia 77 tahun, Sumiyati bersyukur akhirnya bisa membeli sapi dan kambing kurban dari hasil kerja kerasnya selama 15 tahun.

Sumiyati pun mengungkapkan niatnya berkurban saat ditemui Kompas.com di rumahnya di Tenggarong, Kutai Kartanagara.

"Dunia tidak ada apa-apanya, Nak. Akhirat yang penting," tegas dia.

Seperti diketahui, Sumiyati setiap harinya bekerja di Dinas Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Kutai Kartanegara sebagai penyapu jalan.

Sapi Kurban Berlari Liar di Jalanan Hingga Masuk ke Warung, Akhirnya Mati Ditembak Polisi

Uang gaji dia tabung dan dibelikan emas. Dirinya juga membuka usaha toko kelontong di rumahnya. 

"Saya tabung pakai emas. Hasil kerja hasil jualan, campur aduk lalu saya beli emas. Ada 4 gelang dan cincin terus dijual buat beli sapi," ungkap Sumiyati, Kamis (30/7/2020).

Sempat jadi pemulung

Ilustrasi hewan kurban sapi untuk Idul Adha
Ilustrasi hewan kurban sapi untuk Idul Adha (Tribun Jogja)

Saat ditemui di rumahnya, raut wajah Sumiyati tersirat kebahagiaan. Dirinya mengaku sudah lama ingin berkurban.

Sumiyati mengaku, sebelum bekerja jadi penyapu jalanan, Sumiyati pernah menjadi pemulung untuk bertahan hidup.

"Tapi, sekarang sudah enggak lagi. Sekarang sapu jalan sama dan jualan kecil-kecilan," kata Sumiyati kepada Kompas.com.

Tips Simpan Daging Kurban Awet Hingga 2 Bulan, Jangan Lama di Suhu Ruang, Perlukah Dicuci?

Halaman
1234
Editor: Asytari Fauziah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved