Mendadak Memar Kerap Dikira 'Dijilat Setan' Ini Penjelasan Ilmiahnya Tandai Sakit Tertentu

Memar tanpa sebab kerap kali disebut "dijilat setan" padahal ada kemungkinan pecah pembuluh darah dan ada indikasi penyakit berat.

Mendadak Memar Kerap Dikira 'Dijilat Setan' Ini Penjelasan Ilmiahnya Tandai Sakit Tertentu
Tribun Wow
Ilustrasi Memar 

Memar tanpa sebab kerap kali disebut "dijilat setan" padahal ada kemungkinan pecah pembuluh darah dan ada indikasi penyakit berat.

TRIBUNMATARAM.COM Pernahkah Anda menjumpai warna biru karena memar pada salah satu bagian tubuh tanpa Anda ketahui penyebabnya?

Misalnya pada bagian kaki, tangan, atau perut.

Beberapa kepercayaan kuno biasanya akan mengatakan, “Itu kamu dijilat setan”.

Ya, hal ini karena si penderita tidak mengalami kejadian apapun sebelumnya yang menyebabkan warna biru itu mucul.

Selain itu, meski terlihat memar tanda biru ini juga tidak menimbulkan rasa sakit apapun.

Warna tersebut juga akan menghilang dengan sendirinya dalam beberapa hari.

Sempat Dinyatakan Sembuh Tapi Kanker Kembali Menyerang, Ria Irawan Bukan Penyitas Kanker Menye-menye

Tahun Ini Terakhir Audisi Beasiswa Bulu Tangkis 2019, Begini Alasan PB Djarum

 Disebut Informan, Nikita Mirzani Somasi Elza Syarief, Akankah Pengacara Sajad Ukra Meminta Maaf?

 5 Tanda Toxic Relationship, Kenali Ciri-cirinya Agar Tak Terjebak dalam Hubungan Tak Sehat

Lalu mengapa hal itu bisa terjadi, dan apa artinya?

Seorang dokter spesialis penyakit dalam, Prof. Dr. Zubairi Djoerban SpPD, KHOM pernah menyampaikan kepada Kompas.com bahwa nama fenomena memar biru pada kulit itu bernama purpura simplex.

Warna biru itu dihasilkan oleh pecahnya pembuluh darah yang menyebabkan darah menggumpal di bagian sekitarnya.

Halaman
1234
Editor: Asytari Fauziah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved