Virus Corona

POPULER Penyebab Pasien Covid-19 Bisa Alami Gejala Tersembunyi Happy Hypoxia, Bisa Berujung Kematian

Kondisi happy hypoxia pada pengidap Covid-19 yang ramai diperbincangkan baru-baru ini tak bisa diabaikan begitu saja.

Editor: Asytari Fauziah
Kompas.com
Ilustrasi rasakan gejala virus corona 

- Perubahawan warna kulit bisa menjadi biru pada ujung jemari dan bibir

- Tubuh kehilangan keseimbangan

Sedangkan, pada silent hipoksemia atau banyak dikenal dengan happy hypoxia adalah kondisi rendahnya saturasi oksigen dalam darah dan jaringan, tetapi tidak memiliki keluhan atau gejala secara fisik.

Ironisnya, happy hypoxia ini justru dikabarkan menyebabkan kematian tanpa gejala pada pasien yang positif terinfeksi virus SARS-CoV-2.

Lantas, kenapa happy hypoxia atau silent hipoksemia bisa terjadi pada pasien Covid-19?

Agus menegaskan, hingga saat ini, belum ada penjelasan ilmiah secara pasti dan jelas terkait happy hypoxia yang dialami oleh pasien terinfeksi positif Covid-19.

"Namun suatu hipotesis atau suatu teori dari berbagai jurnal, menyatakan adanya kemungkinan terjadi gangguan sistem reseptor dan jarak pada jaringan saraf yang memberi peringatan pada sistem saraf pusat," jelas Agus kepada Kompas.com, Kamis (3/9/2020).

Pada kondisi normal, ketika seseorang kadar oksigen di dalam darahnya rendah, maka akan berpengaruh pada reseptor di dalam pembuluh darahnya.

Reseptor ini akan menimbulakn suatu peringatan di area saraf ke sistem saraf pusat, sehingga akan menimbulkan suatu respons atau perasaan sesak napas.

Kemudian, sistem saraf pusat juga akan merespons bagaimana meningkatkan oksigen dalam darah kita, yaitu dengan meningkatkan frekuensi napas dan menimbulkan sensasi rasa sesak napas.

Agus berkata, secara alami tubuh kita akan memberikan respons fisiologi yang sudah diciptakan, ketika hipoksemia terjadi di dalam tubuh.

Sehingga ketika darah di dalam tubuh kekurangan oksigen dengan saturasi di bawah 94, maka akan ada suatu mekanisme respons dari tubuh melalui sistem saraf pusat yang ada di otak.

Sistem saraf pusat yang ada di otak inilah yang akan memerintahkan, agar kadar oksigen dinaikkan dengan meningkatkan frekuensi napas.

"Makanya kalau kita sesak itu biasanya napas kita ngos-ngosan, jumlah napasnya meningkat," ujarnya.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved