Berita Terpopuler

POPULER Pembengkakan Jantung yang Dialami Melisha Sidabutar Bukan Penyakit, Kenali Tanda-tandanya

Penyebab pembengkakan jantung yang jadi penyebab meninggalnya Melisha Sidabutar, ternyata bukan penyakit.

Tribunnews via Independent.co.uk
Ilustrasi Serangan Jantung 

7. Gangguan tiroid

Baik kelenjar tiroid yang kurang aktif (hipotiroidisme) dan kelenjar tiroid yang terlalu aktif (hipertiroidisme) dapat menyebabkan masalah jantung, termasuk pembesaran jantung.

8. Hemochromatosis

Hemochromatosis adalah kondisi di mana zat besi berlebihan di dalam tubuh.

Hemochromatosis adalah kelainan di mana tubuh Anda tidak memetabolisme zat besi dengan benar, menyebabkannya menumpuk di berbagai organ, termasuk jantung Anda. Hal ini dapat menyebabkan ventrikel kiri membesar akibat melemahnya otot jantung.

9. Penyakit langka seperti amiloidosis

Penyakit langka yang dapat memengaruhi jantung Anda, seperti amiloidosis.

Amiloidosis adalah suatu kondisi di mana protein abnormal beredar di dalam darah dan dapat disimpan di dalam jantung, mengganggu fungsi jantung Anda dan menyebabkannya membesar.

Faktor risiko

Anda lebih berisiko mengalami pembengkakan jantung jika memiliki salah satu faktor risiko di bawah ini:

  • Tekanan darah tinggi. Memiliki tekanan darah yang lebih tinggi dari 140/90 milimeter merkuri.
  • Riwayat keluarga dengan pembesaran jantung atau kardiomiopati. Jika anggota keluarga dekat, seperti orang tua atau saudara kandung, memiliki hati yang membesar, Anda mungkin lebih rentan.
  • Penyakit jantung bawaan. Jika Anda terlahir dengan kondisi yang memengaruhi struktur jantung Anda, Anda mungkin berisiko lebih tinggi.
  • Penyakit katup jantung. Jantung memiliki empat katup, yakni aorta, mitral, pulmonal dan trikuspid yang membuka dan menutup untuk mengarahkan aliran darah melalui jantung Anda. Kondisi yang merusak katup bisa menyebabkan jantung membesar.

Pencegahan

Beri tahu dokter Anda jika Anda memiliki riwayat keluarga dengan kondisi yang dapat menyebabkan jantung membengkak, seperti kardiomiopati. Jika kardiomiopati atau kondisi jantung lainnya didiagnosis lebih awal, pengobatan dapat mencegah penyakit memburuk.

Mengontrol faktor risiko penyakit arteri koroner seperti penggunaan tembakau, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, dan diabetes dapat membantu mengurangi risiko pembengkakan jantung dan gagal jantung dengan mengurangi risiko serangan jantung.

Anda dapat membantu mengurangi kemungkinan terkena gagal jantung dengan makan makanan yang sehat dan tidak menyalahgunakan alkohol atau menggunakan obat-obatan terlarang.

Mengontrol tekanan darah tinggi dengan diet, olahraga, dan mungkin obat-obatan juga mencegah banyak orang yang memiliki jantung yang membesar untuk mengalami gagal jantung. (Kompas.com/ Gloria Setyvani Putri)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pembengkakan Jantung Bukan Penyakit, Ini Gejala hingga Pencegahannya"

BACA JUGA Tribunnewsmaker.com dengan judul WASPADA Gejala Pembengkakan Jantung Penyebab Melisha Sidabutar Meninggal, Ternyata Bukan Penyakit

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved